by

Ramadhan Pohan: Kebijakan Jokowi Sudah Makan Korban Nyawa

-Nasional-79 views
Ari, korban tewas karena tertabrak mobil water canon milik polisi saat bentrokan antara mahasiswa demonstran yang menolak harga BBM naik dengan polisi di depan Kantor Gubernur Sulsel, Jl Urip Sumoharjo, Makassar, Kamis (27/11/2014).
Ari, korban tewas karena tertabrak mobil water canon milik polisi saat bentrokan antara mahasiswa demonstran yang menolak harga BBM naik dengan polisi di depan Kantor Gubernur Sulsel, Jl Urip Sumoharjo, Makassar, Kamis (27/11/2014).

Atjehcyber.comPresiden Joko Widodo harus mendinginkan situasi keamanan terkait maraknya demo kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Bahkan, terakhir seorang warga tewas di Makassar saat berdemo kenaikan harga BBM. Diduga warga tersebut tewas tertabrak mobil watercanon milik polisi.

“Kalimat-kalimat provokatif Jokowi, jangan ada lagi. Kalimat seperti nanti juga orang akan minta selfie lagi, itu jangan diucapkan lagi. Jokowi sering berlaku jemawa, dan anggap enteng masalah,” kata Wasekjen Demokrat, Ramadhan Pohan, Kamis (27/11/2014).

Mengenai masalah BBM, kata Pohan, Jokowi seharusnya sensitif dan memiliki empati. “Baru sebulan jalankan kekuasaan, kebijakan Jokowi sudah makan korban nyawa. Tidak bisa tidak, Presiden harus keluarkan pernyataan meneduhkan suasana. Beliau wajib berbelasungkawa atas tewasnya rakyatnya sendiri,” tuturnya.

Seperti diketahui, seorang warga tewas saat berunjuk rasa menolak naiknya harga BBM di depan kantor Gubernur Sulsel, Jl Urip Sumoharjo, Makassar Kamis (27/11/14) malam ini.

Warga yang bernama Ari, tewas tertabrak mobil watercanon milik polisi yang maju ke arah kerumunan mahasiswa dan warga guna membubarkan perlawanan mahasiswa dengan semprotan air. Unjuk rasa yang berlangsung sejak sore tadi, berakhir dengan aksi saling lempar batu antara mahasiswa dibantu warga melawan polisi dibantu PNS Pemprov Sulsel.

  • Sumber: Tribunnews.com

Comment

News Feed